-moz-border-radius: 25px 10px / 10px 25px; border-radius: 25px 10px / 10px 25px;

Pelajari sesuatu yang baru disamping memberi pengajaran buat semua (>_<)

Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi SAW bersabda:
" Siapa yang Allah kehendaki kepadanya kebaikan, nescaya Allah mengujinya "
~Riwayat al-Bukhari~

...Maksud SABAR menurut para ulama...

 Maksud ...SABAR...

Secara Istilah (terminologi), sabar memiliki pelbagai maksud. Berikut merupakan pendapat para ulama mengenai sabar :

AL-GHAZALI menjelaskan, sabar adalah kesanggupan mengendalikan diri ketika hawa nafsu bergejolak atau kemampuan untuk memilih melakukan perintah agama tatkala datang desakan nafsu.
Ertinya, jika nafsu menuntut kita untuk berbuat sesuatu, tetapi kita memilih kepada apa yang dikehendaki oleh ALLAH SWT, maka di situlah adanya kesabaran.

IBNU QAYYIM AL-JAUZIYAH mengatakan, "Sabar adalah menahan perasaan gelisah, putus asa dan amarah, menahan lidah dari mengeluh dan menahan anggota tubuh dari menyakiti orang lain"

ASY-SYARIF ALI MUHAMMAD AL-JURJANI menyebutkan, sabar adalah sikap tidak mengeluh kerana sakit, baik kerana ALLAH SWT, apalagi jika bukan kerana ALLAH, atau hasil perbuatan sendiri.

JUNAID AL-BAGHDADI ketika ditanya tentang makna sabar, beliau menjawab, " Sabar ialah meneguk sesuatu yang pahit tanpa merasa merungut ".

DZUN NUN AL-MISRI mendefinisikan sabar dengan menjauhi larangan, tenang ketika menghadapi musibah dan menampakkan dirinya orang yang cukup, meskipun ia bukan orang berada.
ABU QASIM AL-JUNAIDI memberitahu sabar adalah menahan diri atau membatasi jiwa dari keinginan-keinginannya demi mencapai sesuatu yang lebih baik, atau bertahan dalam kesempitan.

AL-QHUSYAIRI mengertikan sabar dengan menerima dengan penuh kerelaan mengenai ketetapan-ketetapan TUHAN yang tidak dielakkan lagi.

Dari pengertian diatas, sabar bukan bererti lemah, menerima apa adanya, menyerah pada keadaan atau menyerahkan semua permasalahan kepada ALLAH SWT, tnpa berikhtiar. Namun, sabar adalah usaha tanpa lelah atau gigih yang menggambarkan kekuatan jiwa pelakunya, sehingga mampu mengalahkan atau mengendalikan keinginan nafsu liarnya.

Sabar bukn bererti mengendapkan seluruh perasaan keinginan sehingga menimbulkan penyakit kejiwaan, tetapi sabar adalah mendorong jiwa dan menggerakkan raga untuk mencapai cita-cita yang diinginkan. Sabar bukan menyerah pada keadaan tanpa sebarang usaha untuk bangkita dan tanpa mengetahui jika kita memang selalu diberi kesempatan untuk beramal dan bekerja lebih baik dari hari-hari sebelumnya. Dengan kata lain, sabar adalah kemampuan, keteguhan dalam mengetasi masalah secara kreatif, progresif dan sesuai dengan petunjuk agama.

Rujukan daripada : Buku Dasyatnya Sabar, Syukur, Ikhalas & Bukti Sebenar Yang Dicari Selama Ini. 
Penulis Daripada SynergyMedia : Imam dan Mantan Pensyarah Pengajian Islam,
 ( DATU MOHD SALLEHIN BIN MOKHSIN)



??...BeNaRkAh ItU cInTa...??

Benarkah Itu CINTA???

Kita perlu rasa bersalah, jika berani jatuh cinta walaupun belum istiqamah menjaga solat.
Ilmu di peringkat fardhu ain pun belum 'lepas'... Sudah beria-ia mahu bercinta..

Itu belum dilihat pada pengamalan syariat yang lintang-pukang dan akhlak yang sentiasa terabai. Ironinya, dengan segala keterbatasan itulah, dia mula berjanji kononnya hendak sehidup semati dengan kekasih dan sanggup menantinya di pintu Syurga.. MUNGKINKAH??

Usah percaya janji orang yang tidak menjaga janjinya dengan ALLAH... 

Kekasih yang melakukan kederhakaan dan kemaksiatan kepada ALLAH tidak boleh diharap kesetiaan, janji dan pembelaannya. Mana mungkin orang yang tidak selamat menyelamatkan orang lain??

Orang yang mengaku cintakan seseorang tetapi masih bergelumang dengan maksiat, samalah seperti orang yang tidak pandai berenang tetapi cuba untuk menyelamatkan orsng yang lemas.. Dia akan tenggelam dan menenggelamkan orang lain!!

Justeru, jika ada orang yang mengaku mencintai kita,, lihat dahulu pada solatnya, akhlaknya dan keteguhannya mengamalkan syariat. Jika dia telah atau sedang menjaga amalan-amalan itu, maka boleh dipertimbangkan untuk menerima cintanya. Tetapi sekiranya dia tidak atau belum bersedia ke arah itu, maka tinggalkanlah.. Dia tidak layak mencintai kita!!! Bukan kerana kita sudah terlalu baik tetapi dia tidak mampu memperbaiki diri kita. Sekiranya dialah yang kita pilih sebagai suami atau isteri kelak, nescaya kita akan berdepan dengan banyak masalah... 

Artikel ini saya dapat daripada Majalah GenQ, yang mana ia merupakan salah satu isi huraian daripada Kuliah Cinta (Pahrol Mohamad Juoi) Edisi 22..

Artikel ini mungkin nampak biasa tetapi maksud yang tersirat amat luar biasa..
Saya teringat kata-kata daripada Ustaz Azhar Idrus...





Memang benar kita manusia tidak sempurna tetapi kita kenalah mencintai dahulu Pencipta yang menciptakan orang yang kita CINTA.. Maka amat mudah untuk kita bertemu dan mendapat pasangan sepertimana yang kita inginkan dalam hidup kita... Agar kehidupan kita sempurna dengan melaksanakan apa yang DIA telah aturkan buat hamba-hambaNYA yang tidak sempurna lagi hina ini...

Wallahu'alam..